Apabila Si Comel Anda Mula Berkata-Kata

Friday, December 31, 2010


Apabila Si Comel anda mula berkata-kata, memang satu keseronokan buat ibu bapa. Begitu juga dengan diri saya. Mula-mula, rasa agak bimbang dan cuak juga apabila Si Comel kita lewat sedikit untuk berkata-kata. Maklumlah umurnya sudah mencecah usia 2 tahun.

Manakan tidak, anak rakan-rakan saya yang sebaya dengannya sudahpun mampu berkata-kata, malah ada juga boleh menyebut perkataan dengan jelas serta boleh menyebut dengan beberapa patah perkataan. Pernah juga saya melihat kanak-kanak Arab yang baru berusia 3 tahun sudah mampu menyebut ibu negeri bagi negara-negara Arab. Bukan setakat mampu menyebut, malah ingatannya pun kuat.

Bagi saya, mungkin hikmahnya tidak mampu dilihat. Segala usaha yang sedikit daripada insan yang kerdil ini, di samping doa serta tawakal kepada-Nya merupakan penguat hati agar tidak berputus asa untuk melihat Si Comel kita juga mampu untuk berkata-kata.

Mengikut pakar pediatrik yang saya temui, beliau menyatakan beberapa faktor yang boleh menyebabkan anak kecil kita lambat berkata-kata. Antaranya ialah, pergaulan kanak-kanak tersebut, persekitarannya, generasi serta yang paling penting adalah komitmen ibu bapa sendiri untuk mengajarnya untuk berkata-kata.

Pendek kata, faktor usaha ibu bapa memainkan peranan utama untuk melihat Si Comelnya mampu membesar mengikut tempohnya.

Syukur pada-Nya, pada bulan Disember 2010, Si Comel saya sudah mula berkata-kata. Walaupun sedikit dan tidak jelas sebutannya, namun saya berasa bersyukur kerana Si Comel akhirnya sudah dapat berkata-kata. Saya sabar dengan penantian tersebut kerana Si Comel akan menjadi teman setia untuk saya berbicara nanti.







 

Tahun baru, Azam baru?

Wednesday, December 29, 2010

Tahun 2010 bakal melabuhkan tirainya. Hanya menunggu detik-detik akhir sebelum 2011 menjenguk kita semua.

Saya percaya bahawa ramai di kalangan kita sudahpun menetapkan azam baru, perancangan baru serta kaedah baru bagi menghadapi tahun baru 2011 nanti. Tidak kurang juga ada di kalangan kita melakukan sesi muhasabah untuk tahun 2010. Khalifah Umar r.a juga pernah berpesan, “Hisablah diri kalian sebelum dihisab. Timbanglah diri kalian sebelum kalian ditimbang dan berhiaslah untuk menghadapi hari melihat yang agung.” Semuanya adalah sebuah persiapan bagi meneruskan kehidupan di dunia ini.

Namun, saya juga yakin dan percaya bahawa pada ketika saya menulis tulisan ini, mungkin ramai yang hanya berazam tanpa membuat sebarang perancangan. Mungkin juga ramai yang tidak mengambil pengiktibaran atau pengajaran pada tahun-tahun yang sudah.

Sudah cukupkah dengan hanya kita berazam sahaja? Ramai yang hangat-hangat tahi ayam, pada awalnya begitu bagus azamnya, tetapi akhirnya hanyalah omongan sahaja. 

Bagi orang Islam, mereka baru sahaja menyambut tahun baru hijriah 1432. Apakah azam kita pada ketika itu? Atau tiada langsung? Atau kita hanya sekadar menyebut, agar tahun baru nanti lebih baik daripada tahun sebelum ini?

Sekiranya azam kita terlaksana dan tercapai, kita memang gembira. Kita berasa bangga. Sebaliknya pula, sekiranya azam kita gagal, kita akan berasa sugul, sedih dan kurang bersemangat. 

Sesetengah orang, terutamanya yang berkerja dalam satu organisasi, azam atau perancangan yang harus dilakukan adalah secara bersama. Bukanlah secara individu. Memang tidak dinafikan bahawa kita sudah dipertanggungjawabkan dengan tugasan tertentu, namun untuk menjayakannya adalah kita hendaklah berkerja dalam satu pasukan (teamwork). Macam mesej yang disampaikan oleh kartun Wonder Pets, ‘Apa yang penting? Kerjasama.’

Jika tiada kerjasama, konsep kekitaan sukar dipupuk. Malah untuk membantu rakan kita di dalam kesusahan, amatlah jauh sekali. Masing-masing melakukan perancangan yang termaktub dalam konteks kerja sahaja. Apabila masalah atau musibah melanda, semuanya tidak mengenal sesiapa. Tetapi apabila kejayaan terhasil, semuanya menunjuk muka dan mula mengaku dialah rakan sekerja saya dan sayalah yang memberi tunjuk ajar kepadanya selama ini.

Pendek kata, kalau perkara yang kita gagal capai, mudah sahaja jawapan yang diberikan. Kita hanya menuding jari kepada orang lain, yang paling teruk lagi, kita menyalahkan takdir. Apakah dengan menyalahkan takdir, selesai sudah jawapan kita?

Kalau perkara yang berjaya kita capai pula, semuanya mahu mengaku bahawa sayalah yang merancangnya, sayalah yang mencadangkan begitu begini, sayalah melakukannya atau pendek kata sayalah segala-galanya. Bukankah Allah segala-galanya? 

Ada kajian dijalankan menunjukkan sesuatu azam itu hanya mampu bertahan selama 14 hari sahaja, dan ada pula menyatakan selama 40 hari sahaja. Bagi yang berjaya hanya 5% sahaja yang mampu mengekalkannya sehingga akhir tahun. 

Menurut pakar motivasi AS, Jim Rohn, “Menakjubkan banyak orang yang merancang percutian mereka dengan lebih terperinci daripada merancang hidup mereka sendiri. Mungkin ia kerana berubah itu sukar, melarikan diri lebih mudah”.

Terfikir juga, ada benar juga apa yang dinyatakan oleh Jim Rohn. Merancang kehidupan duniawi ini lebih mudah berbanding untuk kehidupan ukhrawi yang kekal abadi. 

Setiap saat hidup kita adalah sesuatu yang baru. Kalau saat itu masih berdetik, mungkin kita bisa untuk merancang. Andai saat itu terhenti? Mungkin inilah pengakhiran perancangan kita.

Pada kesempatan ini, saya berharap anda semua terus berusaha untuk mencapai yang terbaik dalam hidup. Jangan jadikan tahun sebagai satu syarat untuk berubah, tetapi cukuplah ia dijadikan sebagai jangka masa untuk melakukan sesuatu perubahan. 

Sama-sama kita renungkan.

Mulakan Dengan Langkah Pertama

Saturday, December 11, 2010



Sepuluh langkah kita berjalan, pasti dimulakan dengan langkah pertama. Sepuluh anak tangga untuk kita naiki pasti juga bermula dengan tangga pertama. Mudah bicara, dalam sepuluh perkara yang akan kita lakukan dalam kehidupan kita pasti bermula dengan perkara pertama. 

Apakah perkara pertama tersebut? Sesuatu yang subjektif untuk dihuraikan serta dijelaskan. Bahkan sesuatu yang akan dinilai serta dikaji oleh kita daripada perspektif yang berbeza. Sudah tentu memulakannya adalah cabaran buat kita sekalian.

Sebagai contoh, kita berkemahuan untuk membeli sebuah buku yang sudah lama menjadi target kita selama ini. Apakah tindakan yang perlu kita lakukan untuk mendapatkan buku tersebut? Tindakan yang kita mahu lakukan pula mestilah tidak menyalahi agama dan juga undang-undang yang ada. Kalau kita mengambil tindakan dengan mencuri buku tersebut, sudah pasti kemahuan kita sudah bisa dipenuhi tanpa mengeluarkan sesen pun wang daripada poket kita.

Namun, tindakan tersebut sudah semestinya salah di sisi agama dan undang-undang bukan? Apakah cara terbaik untuk mendapatkan buku idaman kita? Bagi mendapatkannya tidaklah sesukar yang kita fikirkan. Mari kita mulakan dengan langkah pertama dengan menulis seberapa banyak ‘tindakan’ atau ‘strategi’ yang bersesuaian. 

Berikut disenaraikan beberapa cadanagan ‘tindakan’ untuk anda :-

1- Lihat tabungan wang anda, sekiranya ada lebihan wang bagi bulan tersebut, terus sahaja   ke kedai atau took buku untuk membeli buku ‘impian’ anda; atau 

2- Sekiranya tabungan wang anda belum mencukupi, maka anda dinasihati untuk berjimat-cermat dan jangan pula sampai ‘kedekut’ untuk makan pagi atau makan tengahari; atau 

3- Anda juga boleh meletakkan buku tersebut sebagai ‘hadiah’ atau ‘ganjaran’daripada seseorang kepada anda. Misalnya, sebagai seorang anak boleh memberitahu ibu bapanya sekiranya saya memperolehi kedudukan terbaik di dalam kelas, mintalah mereka hadiahkan buku tersebut sebagai cara untuk anda mendapatkan buku ‘impian’ anda.

Ayuh mulakan dengan langkah pertama anda pada hari ini dan jangan bertangguh lagi.

'Kuasa' Hijrah

Monday, December 6, 2010


Alhamdulillah, bersyukur kita ke hadrat Allah SWT kerana masih lagi diberi kesempatan serta keizinan untuk terus hidup di atas muka bumi ini. Marilah kita sama-sama menjadi orang yang benar-benar bersyukur di atas segala nikmat yang telah diberikan kepada kita selama ini. Nikmat yang seharusnya dibalas dengan perhambaan serta pengabdian diri sepenuhnya kepada Khaliq, tuhan pencipta sekalian alam.

Beberapa jam sahaja lagi, kita bakal menyambut tahun baru hijrah ataupun Awal Muharram 1432H. Peristiwa penghijrahan Nabi Muhammad SAW dari Kota Mekah ke Kota Madinah adalah terlalu signifikan dengan tarikh 1 Muharram. Di Malaysia, kita bakal merayakannya dengan mengadakan perarakan-perarakan serta penganugerahan Tokoh Maal Hijrah bagi melengkapkan tentatif sambutan kita. Kalau di masjid-masjid pula akan diadakan majlis bacaan Doa Akhir Tahun dan Doa Awal Tahun serta bacaan Yaasin bagi menyambut tahun baru ini.

Memperingati peristiwa hijrah bukanlah perkara yang sengaja diada-adakan tanpa asas. Dalil al-Quran banyak menyebut berkaitan dengan ayat supaya kita mengambil pengajaran serta pengiktibaran daripada kisah-kisah umat terdahulu. Menelusuri peristiwa hijrah Nabi adalah bererti kita membelek lembaran perjuangan serta pengorbanan Nabi di dalam menegakkan ketuanan Islam di atas muka bumi ini.

Bagi kita, peristiwa hijrah Nabi ini masih lagi segar dalam ingatan kita pada hari ini. Cuma, adakah ia sekadar untuk diingati sahaja atau disyarah tanpa mengambil pengiktibaran serta semangat hijrah tersebut? Tentulah tidak, malah tuntutannya lebih daripada sekadar memperingatinya sahaja. Roh Maal Hijrah menuntut setiap di kalangan kita berkorban dan berhijrah daripada perkara keburukan kepada perkara kebaikan. Berkorban ataupun jihad perlu tersemai di dalam jiwa kita sama ada dari sudut pengertian mahupun sikap.

Hijrah sebenarnya mempunyai ‘kuasa’ tersendiri dan mereka yang benar-benar memahami maksud sebenar hijrah sahajalah yang mempunyai sedikit kekuatan atau ‘kuasa’ tersebut untuk berubah. Berubah untuk diri sendiri dan juga berkemungkinan besar mampu merubah orang lain di sekeliling kita.

Kalau minda kita sebelum ini berfikiran ‘negatif’, berhijrahlah untuk berfikiran ‘positif’. Kalau tindakan kita hanya ‘menunggu arahan’, marilah kita berhijrah untuk menjadi orang yang proaktif dan ‘kitalah yang memulakan sesuatu’. Istiqamahlah dalam melakukan hijrah serta perubahan kerana ramai orang yang mampu melakukan perubahan tetapi tidak ramai pula yang mampu istiqamah dalam perubahan yang telah dilakukannya.

Akhir kata, suka memetik kata-kata Ramly Mokni, iaitu pengasas Ramly Burger yang mengatakan bahawa “Jangan menyerah kepada nasib semata-mata.” Buatlah strategi dan pelan tindakan yang terbaik bagi mencapai matlamat kita. Selaraskanlah segala urusan kehidupan kita agar selari dengan tuntutan mencari keredhaan Allah SWT.

Semoga tahun baru hijrah 1432 nanti dapat membuka lembaran baru (Sofhatul Jadidah) dalam diri kita, keluarga kita, kerjaya kita dan seluruh kehidupan kita. Salam Maal Hijrah!

Jadikan Mimpi Anda Realiti!

Wednesday, December 1, 2010



Semua orang pasti pernah bermimpi bukan? Bermimpi perkara-perkara indah tentulah seronok. Kalau bermimpi dengan perkara-perkara buruk pula sudah tentu kita akan berasa takut dan kalau boleh tidak mahu bermimpi lagi.

Bermimpi bukan hanya sewaktu kita tidur sahaja. Bermimpi juga adalah kita mempunyai ‘impian’ atau dalam bahasa Inggeris pula menyebut dengan perkataan ‘dream’.  Biasanya mereka yang berada dalam alam mimpi (dreamland), mereka digambarkan dengan kehidupan yang selalu berangan-angan kosong tanpa melaksanakan angan-angan tersebut. Peribahasa Melayu juga ada menyebut ‘angan-angan Mat Jenin’ yang membawa maksud cita-cita kosong. 

Semasa di sekolah rendah dulu, pasti kita pernah disuruh oleh guru kita untuk membuat karangan yang bertajuk ‘impian saya’atau karangan yang berkaitan dengan mimpi, bukan? Macam-macam kita akan ceritakan dalam karangan tersebut. Sehingga membuatkan kita leka dan asyik semasa mengarang tajuk tersebut. Itu dahulu, kini pun kita masih lagi boleh mengarang dengan tajuk yang sama. Mungkin sekarang, skop serta perspektif kita sudah berbeza.

Iya lah…Dahulu karangan kita banyak berkisar dengan mimpi atau impian yang hanya setakat berlegar di minda kita sahaja. Sekarang pula sudah pasti kita inginkan setiap mimpi atau impian yang ada, semuanya menjadi realiti dan kenyataan. Pasti kita berbangga dengan impian yang dapat kita capai dan sempurnakan. Kata-kata ‘Make Your Dream Come True’ adalah menyimpulkan apa yang dihuraikan dalam tulisan saya di atas.

Sebuah pengalaman yang berharga, pasti dipenuhi dengan impian yang telahpun menjadi kenyataan. Paling tidak, apa yang mahu kita capai dalam hidup, kita dapat jadikan ia kenyataan. Rakan saya pernah berimpian untuk menjadi seorang doktor di sekolah menengah dahulu, kini impiannya sudah menjadi kenyataan. Apa yang perlu dilakukan adalah tindakan-tindakan untuk mencapai impian tersebut. Keputusan peperiksaan Sijil Peperiksaan Malaysia (SPM) mestilah cemerlang untuk melayakkan diri memohon pengajian dlam bidang perubatan. Tindakan kita adalah untuk mendapatkan keputusan cemerlang dengan belajar bersungguh-sungguh.

Begitu juga seseorang yang berimpian untuk membeli sebuah kereta idaman. Ketika kita berimpian, kita masih lagi di bangku sekolah dan berbasikal untuk ke sesuatu tempat. Mustahil untuk kita capai jikalau difikirkan dengan usia serta kemampuan kita pada waktu tersebut. Perkara mustahil tidak pernah menjadi mustahil bagi mereka yang berfikiran positif. Orang yang berfikiran positif akan  mengambil tindakan positif bagi merealisasikan impian tersebut. Ada mereka yang berjaya memiliki kenderaan tersebut dan ada pula yang gagal untuk memilikinya. Bukan disebabkan kita tidak berkemampuan untuk melakukannya, tetapi kita gagal untuk meletakkan tindakan-tindakan yang betul bagi merealisasikan mimpi atau impian kita. Kita hanya bermimpi kosong sahaja tanpa dipenuhi dengan tindakan-tindakan positif.

Bagi saya, sungguh bermakna karangan bertajuk ‘impian saya’ pada suatu ketika dahulu apabila ia dapat dicapai sekarang. Jadi sekarang ‘Make Your Dream Come True’…

Mama...Mama...Mama?

Tuesday, November 30, 2010

  
Tanggal 29 November 2010, satu cabaran baru buat diri saya. Cabaran untuk menguruskan Si Comel tanpa adanya mamanya di sisi. Mungkin biasa bagi anda yang sudah 'biasa' dengan situasi tersebut. Bagi diri saya, inilah buat pertama kalinya.

Mama tidak ke mana, hanya pergi berkursus selama lima hari di tempat kerjanya. Moga-moga mama tidak ada masalah dengan kursus tersebut. Mama akan kembali selepas tamatnya kursus nanti. Mungkin itulah saat yang ditunggu-tunggu oleh Si Comel barangkali.

Saya sebenarnya mengambil cabaran tersebut sebagai perkara yang 'positif' dan yang paling utama adalah tanggungjawab yang wajib saya tunaikan walaupun tanpa mama di sisi. Pasti pelik Si Comel kalau tiada orang yang disayangi di sisi. Urusan rutin dapat saya lakukan tanpa masalah pada hari pertama, cuma hari berbaki belum tahu lagi. Semoga ia juga tidak ada masalah.

Cuma semalam, saya dan Si Comel tidur awal dalam jam 9.00 malam. Mungkin dia mengantuk dan saya juga mengantuk, maka masuk ke bilik tidur awal sesudah solat Isya'. Kerja dan mesyuarat di tempat kerja juga sedikit sebanyak membantu untuk menambah keletihan saya. 

Tersedar pada jam 3.00 pagi, mahu pergi ke bilik air. Tiba-tiba Si Comel pun bangun juga daripada jaganya. Mula-mula ingatkan dia dahagakan susu, mahu sahaja membancuh susu. Tetapi apabila ditanya, "mahu susu?" Dia gelengkan kepala. Beberapa kali juga soalan yang sama diajukan kepadanya, perkara yang sama juga ditunjukkan kepada saya dengan menggeleng kepala.

Niat untuk ke bilik air, dibatalkan buat seketika. Bingkas ke katil untuk bersamanya dan menemaninya tidur kembali. Tersentak seketika, tiba-tiba mulutnya berbunyi, "Mama...Mama...Mama..." Mungkin teringat akan mamanya yang selalu tidur juga di sebelahnya sebelum ini. Saya katakan pada Si Comel, "Mama kerja. Nanti habis kerja, mama akan baliklah nanti." Mungkin dia faham dan terus mendakap saya seerat-eratnya. Harapan di hati agar cepat-cepatlah habis kursus.







Jangan Biarkan Si Comel Menangis

Sunday, November 28, 2010



Siapa kata Si Comel tiada perasaan? Pernah juga tertanya-tanya soalan sedemikian di dalam hati. Maklumlah pengalaman untuk menjaga Si Comel ini bukanlah semudah yang disangka. Macam-macam tips serta panduan diberikan. Pelbagai buku serta artikel ditulis berkaitan dengan penjagaan Si Comel ini.

Cuma apa yang saya ingin kongsikan di sini adalah pengalaman tersendiri saya. Sekadar perkongsian, moga-moga ia dapat memberi manfaat kepada diri saya khususnya serta pembaca amnya.

Bagi anda yang sudah mempunyai cahaya mata, mungkin anda lebih arif dan memahami daripada diri saya. Mungkin saya boleh belajar daripada pengalaman anda. Inilah yang sebenarnya saya harapkan dan inginkan.

Pulang sahaja daripada tempat kerja, sudah tentu kita ingin berehat untuk hilangkan penat. buat seketika bukan? Sekejap pun jadilah. Selalunya, apabila tiba sahaja pada muka pintu rumah, Si Comel sudah tercegat menunggu kepulangan si ayah atau si ibunya. Bukan apa, nak bermain-main dengan si ayah atau si ibulah.

Waktu inilah yang akan menguji diri saya sama ada untuk memilih berehat atau bermain dengan Si Comel. Pilihan yang dibuat nanti mempunyai kebaikan tersendiri. Bukan keburukan yang dipinta oleh saya. Untuk meletakkan pilihan yang tepat selalunya bergantung kepada situasi semasa. 

Jika memilih untuk terus masuk ke bilik dan terus berehat seketika, sudah tentu hati Si Comel akan terasa kecewa kerana tidak memilih untuk bermain dengannya. Bukannya tidak mahu bermain, tetapi saya mahu rehat seketika dahulu, selepas itu barulah akan memilih untuk bermain dengan Si Comel.

Yang menjadi masalah adalah Si Comel memaksa serta menarik-narik tangan saya untuk bermain dengannya. Diajak ke tempat permainannya yang sudah bersepah dan berselerakan. Selepas itu, diajak pula untuk mengajarnya membaca buku-buku yang dibeli kepadanya.

Penat seharian di pejabat pun belum hilang lagi, nak ditambah pula dengan telatah Si Comel di rumah. Kadang-kadang hilang sabar dibuatnya. Mahu diherdiknya pun ada. Nak marah-marah pun ada. Tapi, terfikir juga sebelum memarahinya, Si Comel juga punyai perasaan seperti saya. Kalau kita dimarahi oleh bos atau majikan di pejabat, maka kita juga akan memendam rasa geram, ‘tension’ atau macam-macam perasaan buruk lagi. Sampaikan mahu ditampar sahaja mulut si bos atau majikan kita tadi. Bagi si perempuan pula, kalau dimarahinya, pasti menangis. Yang kuat semangat sahaja akan simpan tangisannya di dalam hati. 

Si Comel pun barangkali begitu. Kalau diherdik atau dimarahi, pasti juga menangis. Dari segi psikologi pula, akan membuatkan Si Comel akan berasa ‘takut’ pada kita nanti. Walaupun penat sekalipun, nasihat saya adalah jangan biarkan Si Comel kita menangis. Itulah sebaik-baiknya…

Nasihat Umpama 'Ubat-Ubatan'...

Tuesday, November 23, 2010


Selepas solat Maghrib semalam, saya mendengar tazkirah ringkas daripada Ustaz Zahazan di salah sebuah stesen radio di Malaysia. Beliau membaca beberapa potong ayat al-Quran dan menterjemahkannya dengan bahasa yang paling mudah untuk difahami. Tak sangka, ada satu petikan kata-katanya membuatkan saya tertarik. Beliau menyatakan bahawa orang yang sakit sekiranya tidak diberikan 'ubat', maka bertambahlah sakitnya nanti. Kalau si pesakit tu makan 'ubat' yang diberikan, paling tidak sakitnya akan beransur sembuh. 

Begitu juga dengan kehidupan kita seharian. Kita hendaklah memandunya dengan agama. Cara memandu kehidupan kita adalah dengan mendengar nasihat atau ajaran-ajaran yang terkandung di dalam al-Quran dan al-Hadis. Nasihat inilah yang dikatakan 'ubat' dan 'ubat' yang ada, hendaklah kita selalu gunakannya. Bukan ketika badan berasa sakit sahaja barulah  kita akan terasa kepentingan 'ubat' tersebut. Ia hendaklah digunakan setiap masa.

Bayangkanlah, daripada kita bangun tidur sehinggalah kita akan masuk ke kamar tidur kembali, agama Islam sudah mengajar kita dengan pelbagai adab dan akhlak mahmudah untuk kita amalkan. Sebesar-besar perkara iaitu mentadbir dunia dengan agama Islam adalah tuntutan terbesar untuk kita laksanakan. Umum sudah mengetahui bahawa sistem Khilafah Uthmaniah dijatuhkan oleh Kamal Attaturk pada tahun 1924.

Islam bukan hanya untuk kita menunaikan solat, puasa atau mengerjakan haji sahaja. Malah lebih daripada itu tuntutannya. Saya juga selalu mendengar kata-kata bahawa "Islam is the way of life", "Islam Nizhomul Hayah"  atau dalam bahasa mudahnya, Islam merupakan satu cara hidup. Bimbang kalau-kalau kita menidakkan ajaran atau tuntutan Islam supaya mentadbir negara dengan Islam boleh menyebabkan kita murtad secara kita tidak sedari. Mulut kita mudah memperlekeh sistem perundangan Islam dengan mengatakan bahawa sekiranya kita melaksanakan hukum hudud, bahawa orang bukan Islam takut dengan kita. 

Kalau berkaitan dengan kewajipan menutup aurat pula, selalu juga saya dengar orang berkata, "orang yang menutup aurat pun melakukan perkara tak elok, kalau macam tu baik tak payah tutup aurat terus, malah baik kita pula daripada orang yang menutup aurat", "Allah tak nilai luaran kita, tetapi Allah menilai apa yang ada dalam hati kita", "pakai tudung ni panas, rimas...", "tak ikut trend terkini lah engkau ni, asyik tutup kepala jer 24 jam". Mungkin banyak lagi ungkapan yang terdapat dalam percakapan seharian kita yang mana tanpa kita sedari boleh membawa kepada murtad kecil. 

Sebab itulah saya merasakan bahawa agama dan kehidupan mestilah seiring dan tidak boleh mengambil bahagian yang kita suka sahaja dalam melaksanakan tuntutan Islam. Bahagian yang sukar atau tidak bersesuaian dengan nafsu dan akal kita, maka kita tinggalkannya. Kembali kepada tazkirah yang saya sebutkan di awal tulisan saya tadi, ibarat seperti sepuluh jenis 'ubat' yang diberikan oleh seorang doktor untuk kita makan, tetapi kita hanya memilih dan memakan lima jenis 'ubat' sahaja. Yang lainnya, kita biarkan sahaja. Sudah tentu, penyakit kita sukar untuk disembuhkan. Kalau sembuh pun, mungkin akan ada masalah lain atau simptom lain pula akan wujud.

Begitu juga dengan ajaran-ajaran di dalam agama Islam, mudah sahaja analoginya, Islam mewajibkan untuk menutup aurat, tetapi kita mendedahkan aurat. Masalah yang akan wujud nanti adalah, mungkin kita akan terdedah dengan gangguan seks atau zina mata oleh sang lelaki/wanita nanti. Selepas itu, sekiranya tidak dapat dibendung maka akan berlakulah perzinaan.

Bersambung lagi untuk monolog seterusnya...