Unggun Bersih

Wednesday, July 13, 2011

Puisi : Unggun Bersih
Oleh : SN A. Samad Said
 

Semakin lara kita didera bara—
kita laungkan juga pesan merdeka:
Demokrasi sebenderang mentari
sehasrat hajat semurni harga diri.

Lama resah kita—demokrasi luka;
lama duka kita—demokrasi lara.
Demokrasi yang angkuh, kita cemuhi;
suara bebas yang utuh, kita idami!

Dua abad lalu Sam Adams berseru:
(di Boston dijirus teh ke laut biru):
Tak diperlu gempita sorak yang gebu,
diperlu hanya unggun api yang syahdu.


Kini menyalalah unggun sakti itu;
kini merebaklah nyala unggun itu.

Terima kasih buat Sasterawan Negara, A.Samad Said yang telah menulis puisi yang begitu ringkas dan dalam maksudnya ini. Puisi ini mengajak saya untuk membuat bacaan yang berulang kali agar saya benar-benar memahami setiap patah perkataan yang telah membentuk sebuah puisi 'Unggun Bersih' ini.

Mesejnya amat jelas adalah untuk mengingatkan kita tentang suara rakyat yang cintakan demokrasi yang jujur, telus dan bebas. Suara dan rintihan rakyat mesti didengari oleh kita mereka yang diamanahkan 'kuasa oleh rakyat' untuk memerintah. Jangan sesekali abaikan suara dan rintihan ini. Ia juga mempunyai tempat di dalam sistem demokrasi kita. 

Apa yang saya fahami, suara rakyat diibaratkan sebagai sebuah unggun api yang menyala. Jika dibiarkan, sudah pasti unggunnya akan terus menyala dan menyala. Tambahan pula, ada angin yang meniupkannya. Ia bisa mencetuskan api yang mampu menjulang tinggi nyalanya. Andainya unggun tersebut dijaga dan dikawal dengan baik, sudah pasti ia hanya menjadi sebuah unggun api yang biasa sahaja. Nyalanya yang mampu menyejukkan orang di sekelilingnya ketika cuaca sejuk. 

Begitu juga dengan suara rakyat dan kebebasan yang diperuntukkan di bawah Perlembagaan Malaysia, jika dikongkong dan disekat dengan pelbagai cara serta medium, berkemungkinan besar ia akan mencetuskan kuasa yang luar biasa daripada rakyat. Sehinggakan suara rakyat yang bangkit mampu menjatuhkan sebuah kerajaan yang kuat dan angkuh. Andainya kebebasan yang ada mampu diguna dengan sebaiknya, maka sudah pasti ia hanya menjadi 'suara' yang harmoni, aman dan mampu membawa kebaikan dalam pelbagai bentuk kepada negara itu sendiri.

Benar, unggun 'sakti' yang digambarkan mampu merebak apabila ia disekat dan dikongkong. Ibarat air, ia pasti mencari jalan keluarnya apabila dihalang oleh sebuah tembok yang besar. Biarpun ia tidak dapat menembusi tembok tersebut pada peringkat awal, lama-kelamaan ia pasti akan akan menyerap dan meruntuhkannya secara perlahan-lahan. Akhirnya, tembok tersebut pasti akan runtuh juga. Maka, ketika itu kita sudah tidak mampu lagi menahan air yang akan bergerak laju melepasi tembok besar.

Saya mendoakan agar unggun ini tidak akan padam dan mampu menyala mengikut kesesuaian waktu dan keadaan kerana nyalanya sentiasa kita tagih walaupun untuk menyejukkan badan di kala musim sejuk.

Terima kasih ditujukan buat SN A. Samad Said di atas nukilan emasnya.

2 comments:

fairuspeng said...

kalau abe mat berpuisi.. mesti hebat juga madahnye

ayah hir said...

tapi betol apa yg abe mat tulis tu,baru nie pun kita semua rasa peristiwa unggun yang sudah tidak dapat dikawal kerana kerajaan tidak meniupkannya dengan betul dan mengawalnya dengan baik

Post a Comment