Gunting Rambut

Thursday, May 31, 2012

Antara urusan saya pada hari ini ialah bergunting rambut. Terasa tidak selesa apabila berambut panjang. Jadi saya pilih pada hari ini untuk bergunting di kedai gunting yang berdekatan.

Ada dua orang pelanggan sudah menunggu dan saya adalah yang ketiga selepas mereka. Saya pilih untuk menunggu dan membaca akhbar yang disediakan. 

Saya perhatikan orang silih berganti memasuki kedai tersebut dan mungkin rezeki hari Khamis buat tukang gunting yang bertugas seorang diri pada hari ini. Kebiasaannya, ada 2 orang tukang gunting yang lain. Kebetulan pada hari ini, masing-masing ada hal. 

Saya masih sabar menunggu. 

Tiba sahaja giliran saya, tukang gunting memberitahu bahawa, “Tok Guru mahu datang bergunting. Bolehkah tunggu selepas Tok Guru selesai bergunting?” Pintanya dengan penuh sopan kerana dia tahu bahawa sekarang adalah giliran saya.

“Tak apa… Saya tunggu!” Saya beritahunya tanpa ada sebarang kekesalan di hati.

Ada seorang pelanggan memberitahu, “Tok Guru tak perlu dah datang ke kedai ni untuk bergunting. Dia kan Menteri Besar (MB). Suruh tukang gunting ke rumahnya terus untuk mengguntingkan rambutnya.”

“Tok Guru lain…” Balas pelanggan di sebelahnya. 

Beberapa minit sahaja selepas itu, Tok Guru pun tiba dan pelanggan yang ada di kedai tersebut mengambil peluang untuk bersalaman dengannnya. Tidak terkecuali juga saya. 

Seusai bersalaman, Tok Guru terus duduk di kerusi yang telah disediakan. Dia sempat menyantuni beberapa soalan ringkas yang diajukan oleh pelanggan yang ada di kedai tersebut walaupun dirinya kelihatan agak kepenatan. Raut wajahnya menggambarkan sebegitu. 

Tidak sangka, rezeki saya pada hari ini adalah dapat bertemu dengan tokoh agama yang dikagumi oleh orang ramai di dalam sebuah kedai gunting yang biasa. Melihat wajah Tok Guru dari sisi yang agak dekat amatlah luar biasa perasaannya bagi saya. 

Ia pasti sukar dilupakan oleh saya.

1 comments:

Abas Kawan said...

teerbaikk abe mat

Post a Comment